leeffayoon

leeffayoon
SELAMAT DATANG di Blog gue ^_^ Semoga Bisa Menghibur Kalian... #sok imut!! najis lo!! asal lo tau ya , semua konten di sini cuma untuk lucu lucuan ! NGERTI??!!

Sabtu, 18 Juni 2011

Mitos tentang Selingkuh ? JANGAN SAMPAI TERTIPU

ANDA mungkin tak akan menyangka, ternyata banyak di antara orang-orang di sekitar Anda yang berselingkuh. Menurut laporan mengenai perilaku seksual oleh National Opinion Research Center pada tahun 2006, hampir seperempat dari pria menikah, dan 13 persen perempuan menikah yang memiliki affair. Atau, Anda mungkin masih ingat penelitian yang dilakukan di Indonesia beberapa tahun lalu, yang menyatakan bahwa 1 dari 3 pria berselingkuh.
Dalam kenyataannya, selingkuh itu sendiri seringkali tidak seperti yang dibayangkan atau diperkirakan orang. Misalnya begini, Anda terkejut ketika mendapati suami seorang teman berselingkuh, padahal tampaknya pasangan tersebut sangat berbahagia. Banyak hal mengenai selingkuh yang ternyata hanya sekadar mitos. Anda ingin tahu beberapa di antaranya?

Hormon memengaruhi kesetiaan
Perempuan yang memiliki oestradiol (hormon seks, sering dikaitkan juga dengan kesuburan) yang tinggi cenderung akan melakukan perselingkuhan, demikian menurut sebuah studi yang dilakukan para peneliti di The University of Texas di Austin. Perempuan dengan oestradiol yang tinggi akan merasa lebih menarik, dan cenderung ingin menggoda, mencium, dan memiliki affair serius dengan pasangan baru. Kadar oestradiol ini dikaitkan secara negatif dengan kepuasan perempuan dengan pasangannya yang utama. Para peneliti mengatakan bahwa penemuan itu menunjukkan bahwa perempuan yang sangat subur tidak mudah dipuaskan oleh pasangan jangka panjangnya, dan terdorong untuk mencari pria yang lebih menarik. Meskipun begitu, mereka cenderung tidak akan memuaskan dorongan negatif ini, dan tetap monogamis.
Selingkuh selalu melibatkan seks
Ternyata, tak selalu begitu, ungkap Scott Haltzman, MD, profesor klinis di Brown University, dan penulis buku The Secrets of Happy Married Men. Selingkuh juga bisa terjadi pada tingkat emosional, tanpa kontak seksual. Pertemanan bisa berkembang menjadi perselingkuhan emosional ketika terjadi keintiman emosional, ketegangan seksual, dan dirahasiakan di luar pernikahan, kata Dr. Haltzman. Selingkuh secara emosional inilah yang justru paling ditakuti kaum wanita.

Orang selingkuh karena kehilangan cinta
Menurut Dr Haltzman, affair bisa terjadi karena seseorang merasa tidak lagi mencintai pasangannya. Perlu Anda ketahui, "Mereka mungkin tidak bahagia pada saat itu, tapi tidak berarti cinta sudah tidak ada lagi," katanya. Alasan selingkuh seringkali mengarah pada masalah lain pada hubungan seseorang, misalnya suami yang butuh dorongan ego dari seorang perempuan yang bukan istrinya, atau istri yang mencari perhatian yang tidak didapatnya di rumah.
Pria hanya selingkuh dengan perempuan yang lebih muda dan lebih cantik daripada pasangannya
Lihatlah Pangeran Charles dan Camilla Parker Bowles, atau Ray Sahetapy ketika digugat cerai Dewi Yull karena menjalin hubungan dengan wanita yang lebih tua darinya. Ketidaksetiaan tidak selalu harus dikaitkan dengan sosok yang lebih muda dan lebih cantik. Suatu affair seringkal berangkat dari masalah dalam hubungan seseorang saat itu, demikian menurut Matt Titus, pakar relationship dan penulis buku Why Hasn't He Called?. "Orang selingkuh karena mencari sesuatu yang tidak dimiliki suami atau pasangannya," paparnya.

Sekali selingkuh, selamanya akan selingkuh
Titus mengatakan, ketika seseorang belajar dari kesalahannya, ia akan melihat akibat dari perbuatannya. Seorang pria yang pernah berselingkuh dan menyebabkannya bercerai, mengatakan telah merasakan konsekuensi dari ketidaksetiaannya, dan menjadi dewasa secara emosional dari pengalamannya tersebut. Ketika akhirnya ia menikah lagi, ia merasa diberi kesempatan kedua. "Aku tak akan pernah lagi selingkuh dari istriku. Jadi, stigma 'sekali selingkuh selamanya akan selingkuh' itu tidak selalu benar," katanya.

Perkawinan pasti bubar saat terjadi perselingkuhan
"Affair tidak selalu harus menghentikan hubungan dalam perkawinan itu," ujar Dr Haltzman. "Affair itu justru bisa menjadi semacam wake up call." Artinya, jika Anda mampu mengambil hikmahnya, affair yang dilakukan suami bisa Anda tanggapi dengan menyadari bahwa mungkin telah terjadi masalah dalam hubungan Anda. Lalu, jadikan momen ini untuk membuka dialog mengenai masalah tersebut.
Selingkuh satu kali sama saja dengan suatu affair
Rhonda Fine, PhD, pakar seksologi klinis, tidak sependapat dengan hal ini. "Satu kali perselingkuhan memang bisa merusak kepercayaan dalam hubungan perkawinan Anda, tetapi affair akan menetap jauh lebih emosional daripada kencan semalam," tutur duta The American Academy of Clinical Sexologists ini. Saat melakukan one night stand atau affair, artinya Anda tidak menghargai pasangan dan janji pernikahan. Namun affair yang berlangsung lama bisa mengarah ke keintiman emosional.

Perempuan tidak mungkin selingkuh
Hm... kenapa tidak, kata Dr Fine. "Ketika perempuan makin terlibat dalam dunia kerja, dan sering melakukan perjalanan dinas, mereka akan lebih sering menghadapi situasi yang mendorong mereka untuk selingkuh," kata Dr Fine. Menurutnya, hal ini juga disebabkan karena perempuan lebih mudah melakukan bonding daripada pria. Ketika mereka bekerja bersama pria secara intens, mereka akan merasa menemukan relasi emosional.
Pria selingkuh karena mereka tidak mendapatkan cukup kasih sayang dari rumah
Ada banyak alasan mengapa orang berselingkuh, dan hal itu tak selalu berhubungan dengan ketertarikan dengan orang lain. Menurut Dr Fine, orang berselingkuh karena mereka egois, tidak dewasa, atau narsisistik. Atau, mereka senang merasakan sensasinya, atau drama yang mungkin tercipta. Mereka mendahulukan kepentingannya dibanding yang lain, dan jarang menyalahkan diri sendiri bila perselingkuhan terjadi.

Selingkuh terjadi karena krisis paruh baya
Dalam suatu jajak pendapat secara online yang dilakukan oleh Wisconsin Public Radio, lebih dari separuh responden mengatakan bahwa krisis paruh baya adalah pengalaman yang sangat menimbulkan depresi dan merenggut keberanian. Memang beberapa pria memasuki usia paruh baya, dan memiliki affair sesudahnya. Namun pria yang lain akan memulai kebiasaan minum alkohol terlalu banyak, atau menjadi depresi secara klinis. Kalau sudah begini, ia harus menjalani konseling.

Orang yang selingkuh tak ingin kepergok
Justru sebaliknya, kata Dr Haltzman. "Ada juga orang yang sengaja melakukannya sedemikian rupa sehingga pasangan mereka memergokinya," tukasnya. Entah itu dengan meninggalkan bekas lipstik di kerah kemeja, atau membiarkan e-mail terbuka pada komputer di rumah. Pendek kata, meninggalkan jejak dimana-mana. Seringkali hal itu merupakan suatu sinyal permintaan bantuan. Ada orang yang menunjukkannya dengan sangat jelas, karena mereka ingin berhenti tapi tak tahu caranya. (Kompas.com/DIN)

#KALI INI GW SPEECHLESS ! KAGA BISA KOMEN APA2 ! MASA GW KALAH KONTES MENJAMBAK RAMBUT ?? WHAT ??

(APA SIH MASUDNYA????!)  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

jangan lupa ya kasih komentar artikel ini ^^